Suami Takut Istri

Menikah benar-benar membawa perubahan yang luar biasa. Seorang lelaki menjadi lebih pemberani sekaligus lebih penakut saat sudah berkeluarga. Berani melakukan apa saja, cari nafkah, banting tulang, peras keringat, gak peduli omongan orang, yang penting dapur tetep ngebul.

Saya pernah jam setengah dua malam keluar nyari nasi goreng, karena istri lagi ngidam. Jalanan sepi, gelap, dingin, ada begal atau ketemu suster ngesot di tengah jalan, gak saya pedulikan. Demi istri.

Nah kalau soal takut, yang sering dialami bapak-bapak adalah takut istri. Antara takut dan sayang, bedanya memang tipis banget. Read More

Iklan

Sebelum Semuanya Berlalu

suka terharu kalau lihat gambar ini [sumber : google]

Mengantar anak-anak berangkat sekolah sudah menjadi rutinitas saya setiap pagi. Seru dan menyenangkan. Namun masih ada yang lebih dahsyat lagi, yaitu tatkala membangunkan mereka, rebutan kamar mandi dan sarapan bareng. Kadang kocak namun tak jarang bikin dongkol.

Berbagai taktik sudah pernah saya lakukan untuk membangunkan anak-anak lebih awal. Didendangkan shalawat, digelitikin, dicipratin air sampai dimarahin. Tetep aja nyenyak tidurnya. Pernah suatu saat saking ngantuknya, anak saya ke kamar mandi sambil terpejam. Atau pas saya lagi asyik mandi, tiba-tiba si kakak gedor-gedor pintu kamar mandi karna sakit perut. Bener-bener pagi yang berwarna.

Setelah anak-anak mandi, sudah rapi sudah cakep, prosesi berikutnya adalah sarapan. Sembari menikmati masakan olahan istri, cerita-cerita tak henti mengalir dari buah hati saya. Tentang PR yang sulit, ngomongin bu guru yang galak, jajanan di kantin yang gak enak dan apa saja. Momen seperti inilah yang sangat saya sukai. Hangat, akrab dan penuh cinta. Bisa jadi momen seperti ini tak akan lama, karna anak-anak yang smakin beranjak remaja.

Sekarang anak saya sudah besar. Si sulung kelas 2 SMP. Bangun pagi gak pakai drama lagi. Sudah mulai bisa mengatur waktu. Untuk dicium dan dipeluk di depan gerbang sekolah pun mereka mulai enggan. Malu dilihat teman-teman, itu alasan mereka. Bahkan si sulung mulai minta dibelikan sepeda, mau berangkat sekolah sendiri. Duh saya belum siap.

Perasaan yang sama juga muncul saat anak saya ikut Persami (Perkemahan Sabtu Malam Minggu). Hanya dua malam, tapi saya begitu mengkhawatirkannya. Ada rindu yang menggebu saat dia tak ada di rumah. Saya dirundung kecemasan tingkat akut, sementara istri saya woles saja. Alhasil, setiap malam saya selalu mengunjunginya sambil bawa martabak, terang bulan dan beberapa camilan kesukaannya.

Memang akan tiba saatnya anak-anak mulai menemukan dunianya sendiri. Setelah bertahun-tahun kita membersamai mereka; menggendong, menatih, mandiin, memakaikan baju, ngajarin naik sepeda, melepas mereka sendirian ke sekolah dan pada akhirnya akan tiba waktunya untuk melepaskan pegangan tangan. Sedih.

Gimana ya rasanya jika kelak mereka menikah? Sekarang saja saya mulai galak sama cowok yang melirik anak saya. Haha, posesif banget.

Makanya jika kalian punya anak masih bayi atau balita, nikmati kebersamaan itu dengan baik. Nanti kalau anak-anak sudah gede dan gak mau dipeluk, kalian akan rasakan kesedihan itu. Tiap-tiap ayah akan kikuk menghadapi putrinya yang beranjak remaja. Pelukan tak lagi sama. Tak perlu kesal dengan rengekan, tangisan, keonaran atau tingkah mereka saat ngacak-ngacak rumah. Syukuri saja, itu artinya mereka sehat, aktif dan cerdas.

Enjoy parenthood, kita gak akan mengulangi momen seperti itu dengan mereka. Ngangenin banget. Apalagi jika mencium wangi shampo switzal, harum minyak telon cap lang usai anak-anak mandi. Bener-bener golden moment. Hadirlah, jangan sampai ada penyesalan. Ciumlah anak-anak setiap malam, meskipun mereka sudah terlelap tidur.

Suatu saat anak-anak akan dewasa, mandiri dan berkelana menemukan jalan hidupnya. Tugas kita adalah mengantar mereka, mengringinya dengan doa-doa indah, agar di setiap langkahnya selalu dalam perlindungan-Nya dan dinaungi keberkahan.

A man who doesn’t spend time with his family can never be a real man ~ Don Corleone, the Godfather.

Menikahimu

Jika kita ingin selamat, tak cukup hanya dengan menjaga lisan, tapi juga jempol. Sebelum ngomong sesuatu, ada baiknya dipikir terlebih dahulu. Begitu juga jika ingin posting di medsos, kendalikan jempolnya. Jangan terlalu mudah nyinyir. Apalagi mengolok-ngolok.

Saya ingat beberapa waktu lalu, ketika anaknya Ustad Arifin Ilham menikah di usia yang masih sangat muda, 17 tahun. Nikahnya sama mualaf lagi. Jagat dunia maya dibuat heboh. Sebagian orang mencibir, mencemooh, tapi tak sedikit pula yang mendukung. Aneh ya, yang nikah orang lain, yang ribut malah kita. Jadi jombo salah, nikah muda salah, belum nikah-nikah disalahin juga. Pokoknya semua salah. Yang benar hanya netizen. Maha benar netizen dengan segala penghakimannya.

Kalau saya sih woles aja. Gak mau mencampuri urusan orang. Yang mau nikah muda, silakan. Mau entar-entar juga gak papa. Resiko ditanggung penumpang. Yang pasti, menikah itu sunah Rasul yang sangat dianjurkan. Nikah kan bukan untuk adu cepat. Ada juga yang punya prinsip, lebih baik terlambat daripada menikah dengan orang yang salah. Monggo, silakan. Masing-masing orang punya pilihan. Mau cepetan nikah, kalau belum jodoh ya gak bisa. Kalau sudah jodoh; meski masih muda dan beda etnis, ya bakalan bersatu. Meskipun semesta berusaha menghalangi. Baca Selengkapnya

Punya Istri Itu Penting


Siapa bilang menikah itu enak, fitnah itu. Enaknya cuma 10%, sisanya yang 90% itu ueeenak banget. Ini serius lho, bukan omong kosong belaka.

Tanya saja pada yang sudah menikah, pasti Ramadhan kali ini lebih semangat. Sahur ada yang masakin, ngabuburit ada yang nemenin, buka puasa menunya manis dan cantik, tarawih bareng, bergandengan tangan. Dunia serasa milik berdua.

Tapi syarat dan ketentuan berlaku ya. Kalau pasangan yang sudah menikah lebih dari 5 tahun, beda lagi ceritanya. Sudah mulai ribet sama anak-anak, kurang mesra dan gak bakalan ada lagi panggilan bebeb atau ayang.

Tak hanya di bulan suci ini saja, di hari-hari lain pun, di sepanjang pergantian malam dan siang hari; berdasarkan hasil sebuah riset seseorang yang telah menemukan pasangan jiwanya cenderung lebih bahagia. Lebih tertata hidupnya, tenang dan karirnya pun lebih cemerlang.

Baca Selengkapnya