Suami Takut Istri

Menikah benar-benar membawa perubahan yang luar biasa. Seorang lelaki menjadi lebih pemberani sekaligus lebih penakut saat sudah berkeluarga. Berani melakukan apa saja, cari nafkah, banting tulang, peras keringat, gak peduli omongan orang, yang penting dapur tetep ngebul.

Saya pernah jam setengah dua malam keluar nyari nasi goreng, karena istri lagi ngidam. Jalanan sepi, gelap, dingin, ada begal atau ketemu suster ngesot di tengah jalan, gak saya pedulikan. Demi istri.

Nah kalau soal takut, yang sering dialami bapak-bapak adalah takut istri. Antara takut dan sayang, bedanya memang tipis banget. Read More

Iklan

Gak Usah Belagu

Gambar: Pixabay

Pesawat yang akan saya tumpangi menuju Solo ternyata delay. Kelamaan nunggu, bosen jadinya. Main HP sudah, baca buku juga sudah. Tetap saja tak bisa menghilangkan rasa suntuk. Di tengah kejenuhan itu, ada seorang lelaki di sebelahku ngajakin ngobrol. Usianya sekitar 45-50 tahunan.

Awal mula obrolan, hanya basa-basi. Bapak itu juga yang dominan bertanya dan bercerita. Aku hanya menimpali sekedarnya, gak enak lah kalau nyuekin. Saya masih bisa menjaga kesopanan, tahu tata krama dengan orang tua.

Tak ada angin tak ada hujan, tiba-tiba dia cerita segala pencapain hidupnya. Yang punya percetakan lah, punya ratusan karyawan, sering rapat keluar kota dan sebagainya. Macem-macem dia ceritain. Padahal saya gak nanya, kenapa dia nyerocos aja. Ngomongnya ndakik-ndakik, ntar kalau mulutnya kesampluk pesawat gimana? Read More

Sebelum Semuanya Berlalu

suka terharu kalau lihat gambar ini [sumber : google]

Mengantar anak-anak berangkat sekolah sudah menjadi rutinitas saya setiap pagi. Seru dan menyenangkan. Namun masih ada yang lebih dahsyat lagi, yaitu tatkala membangunkan mereka, rebutan kamar mandi dan sarapan bareng. Kadang kocak namun tak jarang bikin dongkol.

Berbagai taktik sudah pernah saya lakukan untuk membangunkan anak-anak lebih awal. Didendangkan shalawat, digelitikin, dicipratin air sampai dimarahin. Tetep aja nyenyak tidurnya. Pernah suatu saat saking ngantuknya, anak saya ke kamar mandi sambil terpejam. Atau pas saya lagi asyik mandi, tiba-tiba si kakak gedor-gedor pintu kamar mandi karna sakit perut. Bener-bener pagi yang berwarna.

Setelah anak-anak mandi, sudah rapi sudah cakep, prosesi berikutnya adalah sarapan. Sembari menikmati masakan olahan istri, cerita-cerita tak henti mengalir dari buah hati saya. Tentang PR yang sulit, ngomongin bu guru yang galak, jajanan di kantin yang gak enak dan apa saja. Momen seperti inilah yang sangat saya sukai. Hangat, akrab dan penuh cinta. Bisa jadi momen seperti ini tak akan lama, karna anak-anak yang smakin beranjak remaja.

Sekarang anak saya sudah besar. Si sulung kelas 2 SMP. Bangun pagi gak pakai drama lagi. Sudah mulai bisa mengatur waktu. Untuk dicium dan dipeluk di depan gerbang sekolah pun mereka mulai enggan. Malu dilihat teman-teman, itu alasan mereka. Bahkan si sulung mulai minta dibelikan sepeda, mau berangkat sekolah sendiri. Duh saya belum siap.

Perasaan yang sama juga muncul saat anak saya ikut Persami (Perkemahan Sabtu Malam Minggu). Hanya dua malam, tapi saya begitu mengkhawatirkannya. Ada rindu yang menggebu saat dia tak ada di rumah. Saya dirundung kecemasan tingkat akut, sementara istri saya woles saja. Alhasil, setiap malam saya selalu mengunjunginya sambil bawa martabak, terang bulan dan beberapa camilan kesukaannya.

Memang akan tiba saatnya anak-anak mulai menemukan dunianya sendiri. Setelah bertahun-tahun kita membersamai mereka; menggendong, menatih, mandiin, memakaikan baju, ngajarin naik sepeda, melepas mereka sendirian ke sekolah dan pada akhirnya akan tiba waktunya untuk melepaskan pegangan tangan. Sedih.

Gimana ya rasanya jika kelak mereka menikah? Sekarang saja saya mulai galak sama cowok yang melirik anak saya. Haha, posesif banget.

Makanya jika kalian punya anak masih bayi atau balita, nikmati kebersamaan itu dengan baik. Nanti kalau anak-anak sudah gede dan gak mau dipeluk, kalian akan rasakan kesedihan itu. Tiap-tiap ayah akan kikuk menghadapi putrinya yang beranjak remaja. Pelukan tak lagi sama. Tak perlu kesal dengan rengekan, tangisan, keonaran atau tingkah mereka saat ngacak-ngacak rumah. Syukuri saja, itu artinya mereka sehat, aktif dan cerdas.

Enjoy parenthood, kita gak akan mengulangi momen seperti itu dengan mereka. Ngangenin banget. Apalagi jika mencium wangi shampo switzal, harum minyak telon cap lang usai anak-anak mandi. Bener-bener golden moment. Hadirlah, jangan sampai ada penyesalan. Ciumlah anak-anak setiap malam, meskipun mereka sudah terlelap tidur.

Suatu saat anak-anak akan dewasa, mandiri dan berkelana menemukan jalan hidupnya. Tugas kita adalah mengantar mereka, mengringinya dengan doa-doa indah, agar di setiap langkahnya selalu dalam perlindungan-Nya dan dinaungi keberkahan.

A man who doesn’t spend time with his family can never be a real man ~ Don Corleone, the Godfather.

Menjadi Andalan

Gambar: Pixabay

Nggak adil rasanya, jika seorang suami menuntut istrinya bisa segalanya. Harus pinter masak, rajin beres-beres, sabar mendidik anak, cermat ngatur duit; sementara sang suami sendiri ternyata ndak bisa diandalkan. Pulang kerja, sampai rumah cuma main hp, nonton tv, makan, ngopi, lalu tidur. Gitu terus sampai lebaran kuda.

Malu dong kalau begitu. Makanya saya juga berusaha mengembangkan diri, bantuin merawat dan mengasuh anak-anak, juga nambah skill di bidang lain.

Misal nih kabel setrika putus, sepeda si kecil rusak atau tiba-tiba kran air di kamar mandi patah. Sebagai suami siaga, harusnya sih bisa beresin yang begituan. Gak harus manggil tukang.

Emang saya bisa? Pada mulanya sih gak bisa. Tapi dikit-dikit saya mulai belajar. Nanya teman dan cari info di internet. Untuk hal-hal yang tidak terlalu rumit, saya berhasil. Bangga rasanya bisa ngrakit meja belajar, benerin kunci pintu yang rusak.

Pernah juga saya benerin mesin cuci yang ngadat. Bukan karna saya ngerti soal elektronik. Nekat aja sih. Soalnya manggil tukang service mahal banget. Sekali tempo berhasil, karna cuma ngganti colokan kabel yang meleleh. Gampang.

Eh lain waktu, mesin cuci rusak lagi. Saya bongkar dengan rasa percaya diri. Dan hasilnya, mesin cuci saya makin hancur. Gak bisa diapa-apain. Ternyata tidak semua persoalan bisa diselesaikan dengan googling dan lihat YouTube.

Tapi istri saya gak marah. Dia tetep menghargai usaha keras saya. Dia cuma minta dibelikan yang baru. Kalau nggak, saya ya harus nyuci sendiri. Hahaha, pengen ngirit ongkos service, jadinya malah keluar duit banyak. Ternyata benar, jika sesuatu diserahkan bukan pada ahlinya, maka tunggu saja kehancurannya.

Sejak itu, untuk urusan yang ribet dan saya memang gak bisa, ya udah pasrahkan ke tukang. Anggap saja berbagi rejeki. Istri saya juga kapok barangnya saya rusakin lagi.

Ternyata jadi superdad yang bisa segalanya tuh gak mudah ya. Sebagai seorang suami dan ayah, yang penting kita mau berusaha dan gak hanya berdiam diri. Terus belajar. Belajar apa saja. Biar bisa jadi kebanggaan anak dan istri.

Sebab bermodalkan cinta saja, gak bakalan bisa nylesaiin masalah 😂

Cinta Lama Bersemi Kembali [CLBK]

Saya punya grup WA baru, alumni SMP. Berisiknya minta ampun. Kalau mau diturutin, seharian bakalan mantengin HP. Ada aja yang diomongin. Nanyain kabar sekarang, kerja di mana, tinggal di mana, anak berapa, semalam sama siapa.

Tapi yang paling heboh adalah obrolan tentang kenangan masa silam. Waktu memang bisa mengubah segalanya, tapi tidak untuk kenangan. Kenangan anak-anak remaja kala itu yang ngehits ya seputar kisah percintaan.

Dan grup WA pun semacam jadi ajang pengakuan. Pengakuan dosa maupun pengungkapan perasaan yang dulu pernah terpendam. Gak ada lagi yang malu apalagi jaim. Yang dulu menjadi rahasia, perlahan-lahan mulai terungkap.

Mungkin karna kami semua sudah tak muda. Makin woles, ndak lebay dan tak suka drama lagi. Bisa jadi ini karna kematangan usia. Sudah lelah bertarung, saatnya menepi dan butuh hiburan untuk menertawakan kerasnya hidup.

Di WAG itu, ada teman sekelas yang dulu saya taksir. Saat masih sekolah, jika bertemu dengannya, hati selalu berkecamuk. Modus saya kala itu sering minjem catetan pelajaran, padahal sudah nyatet sendiri. Nanyain PR ke kostnya, meski saya bisa mengerjakan sendiri.

Kami begitu akrab, hingga banyak yang nuduh kami pacaran, padahal enggak. Dia baik ke saya, begitu juga sebaliknya. Apakah dia memendam perasaan yang sama, itu tak menjadi soal buat saya. Jalani saja. Akhirnya, hubungan kami tanpa status yang jelas. Itu karena saya tak cukup punya keberanian untuk mengungkapkan perasaan.

Kejadian serupa pun terjadi di masa SMA, tapi dengan gadis idola yang berbeda. Saya selalu saja mencintai dalam diam dan entah mengapa justru nyaman dengan cara seperti itu. Semu dan tak berujung. Saya lemah. Terlalu lugu. Hanya mampu menjadi pemuja rahasia.

Lantas, apakah saya menyesal. Saat itu mungkin ya, tapi waktu telah menyembuhkan luka batin. Dan saya percaya, di setiap kehilangan, Tuhan selalu menyiapkan yang lebih baik untuk kita. Toh saat itu saya hanya anak ingusan yang belum tahu apa-apa. Yang mudah terpesona oleh makhluk Tuhan nan jelita.

Sekiranya waktu itu saya tahu harga beras, susu formula dan mahalnya angsuran KPR, tentu saya akan rajin belajar agar menjadi generasi muda harapan bangsa. Tidak berkubang dalam duka lara asmara. Tapi siapa yang bisa menolak hadirnya cinta. #tsurhat

Kini saya sudah bisa berdamai dengan masa lalu. Sudah move on. Masing-masing kami pun sudah dewasa, menikah, sudah punya anak.

Meski kata orang, mantan makin cakep setelah jadi milik orang lain, saya ndak ada niatan untuk CLBK. Sekali-kali tidak. Lelaki sejati tak kan pernah sanggup mendua. Semua masa lalu itu saya anggap sebagai pelajaran hidup yang memperkaya jiwa.

Saya yakin, semua yang pernah muda, pasti punya rasa suka pada lawan jenis. Iya kan? Itu normal kok. Bayangkan seandainya waktu itu saya naksir Bambang atau Widodo, tentu ini pukulan berat bagi orang tua saya.

Dan pada akhirnya, pasangan yang kita miliki sekarang adalah yang terbaik. Harus dijaga, disyukuri dan dipertanggungjawabkan di hadapan-Nya. Tak usah dibanding-bandingkan. Jangan terlalu tenggelam dengan masa lalu.

Kalau pun dulu gak jodoh, siapa tahu nanti bisa besanan 😁

Kalau Mau Korupsi Jangan Nanggung

fbi-3026206_1920

Gambar : Pixabay.com

Sudah bertahun-tahun ada KPK, tetap saja banyak kepala daerah yang terlibat kasus korupsi. Kian hari kian sering yang kena OTT. Entah ini sebuah prestasi atau ironi. Heran juga, jaman gini kok masih ada yang berani korupsi.

Dikiranya KPK cuma diam aja kali? Belum lagi ada kolega yang sakit hati, trus nglaporin. Atau lawan politik yang sengaja mencari-cari kesalahan. Gak mikir apa ya? Atau karna lagi kejar setoran, butuh uang, serta paduan antara nekat dan bodoh, akhirnya jadi gelap mata.

Yang ditilep duit receh pula. Sepuluh juta, ratusan juta dan satu milyar pun, buat saya itu receh banget. Gak sebanding dengan dosa dan konsekuensi hukum. Harusnya kalau mau korupsi tuh, pakai mikir juga. Dihitung dulu. Jangan asal. Minimal 20 milyar. Kurang dari itu jangan. Kenapa?

Tahu sendiri kan, pelaku korupsi gak pernah dimiskinkan. Jadi gak ada yang kapok. Dengan ngerampok duit negara 20 milyar, yang 5 milyar buat bayar pengacara dan biaya hukum lainnya. Jadi nanti tuntutannya ringan, hukuman penjara juga gak lama. Palingan 5 tahun. Tiap tahun di tahanan dapat remisi 6 bulan. Jadi gak sampai 3 tahun bisa keluar penjara. Bebas bersyarat. Ikut asimilasi.

Trus yang 2 milyar buat biaya hidup selama di penjara. Dengan uang segitu, bakalan dapat fasilitas lebih. Di penjara pun berasa dalam istana. Mau piknik kemana aja bisa. Ingat Gayus kan? Dia di penjara, tapi bisa jalan-jalan ke Singapura, nonton tenis di Bali dan makan di restoran. Sakti sekali. Padahal dia cuma PNS.

Lalu siapkan 2 milyar buat ngasih sumbangan ke panti asuhan dan rumah ibadah. Ini akan membuat pelaku korupsi nampak suci di hadapan pendukungnya. Dipuja-puja dan dibela mati-matian. Ternyata uang bisa membeli segalanya.

Dari 20 milyar dikurangi tetek bengek tadi, masih sisa 11 M. Kalian bisa nabung tiga tahun dapat 11M? 11.000 juta bro. Duwit semua.

Tapi sebelum korupsi, sebaiknya ingat-ingat wajah ibumu dulu. Apakah ibumu rela, dari rahimnya lahir seorang koruptor? Tanyakan nuranimu.

 

Marhaban Yaa THR

Sebentar lagi akan tiba suatu hari di mana semua barang menjadi berasa murah, mall penuh dengan jamaah big sale. Itulah hari turunnya Tunjangan Hari Raya. *sombong, padahal buat beli iPhone6 gak cukup

Yang dapat THR tentu seneng banget dong. Begitu THR turun, langsung muncul deh daftar belanjaan. Pengen ini, pengen itu. Kalap jadinya.

Sebelum THR terlanjur habis begitu saja gak karuan, cuma sekedar mampir, mending diatur dengan baik. Dapat banyak atau dikit, sebaiknya sisihkan uang THR untuk zakat atau infak. Apa yang kita infakkan akan menjadi rejeki yang sangat kita butuhkan di akhirat kelak.

Jangan lupa juga untuk investasi. Gak usah banyak-banyak, yang penting ada. Bingung mau invest ke mana? Cobain aja beli reksadana di bukareksa atau beli emas di bukaemas. Mulai sepuluh ribu bisa kok.

Selain itu biasanya THR juga buat keperluan pribadi. Buat beli baju baru, sepatu baru, tiket mudik dll. Beli baju gak usah berlebih. Coba cek isi lemari, pasti banyak baju yang jarang dipakai. Baju segambreng, tapi bisa-bisanya kita merasa gak punya baju. Pernah mengalami hal seperti ini? Kalau iya, berarti kita sama.

Kita semua memang suka mengumpulkan sesuatu, karna hal itu membuat kita merasa jadi “berpunya”. Apa saja kita tumpuk. Harta, pakaian, buku, perabot dll. Padahal itu semua semu.

Sekarang saya punya aturan dalam membeli pakaian. Setiap kali membeli satu yang baru, maka yang di lemari harus dikeluarin dua. Dibagikan ke yang membutuhkan. Biar  lemari gak penuh sesak. Saya terapkan aturan ini ke anak istri. Belajar jadi minimalis.

Berikutnya, alokasikan THR untuk berbagi kebahagiaan pada orang tua dan saudara. Ponakan pasti seneng kalau dapat angpau dari omnya yang ganteng, meski ketika dibuka amplopnya cuma isi lima ribu. Tetangga atau teman yang hobi nanyain “kapan kawin” kasih aja sepuluh ribu. Biar diem gak reseh lagi

Kalau uang THR masih ada sisa, bisa buat keperluan lain yang penting. Misal buat lunasin hutang. Jangan pura-pura lupa bayar hutang ya. Itu tidak baik. Nanti saya tenggelamkan. Kan banyak tuh yang seperti itu. Pas minjem duit merengek-rengek. Pas ketemu kita, mendadak amnesia. Gak mau negur, wajahnya galakan dia daripada kita.

Yang gak dapat THR jangan sedih. Tanpa THR pun, lebaran tetap akan datang. Yang terlalu berharap sama THR, fix lemah. Berharaplah pada Allah agar dapat ampunan dan ridhonya. *ustad mode : on

Kita bisa bikin THR sendiri lho. Bukan Tunjangan Hari Raya, tapi Tabungan Hari Raya. Caranya ya rutin menabung, dan baru diambil tabungannya menjelang Lebaran. Nabung di toples bekas kacang bisa juga.

Yang pasti, berapapun THR yang kita terima, insya allah cukup jika hanya untuk keperluan lebaran yang gak macem-macem. Tapi THR  gak akan pernah cukup jika untuk membeli gengsi.

Selamat menyambut Lebaran, selamat menghabiskan THR di jalan yang benar. Kalau bingung habisin, saya siap nampung.