Gaji Kok Kurang Terus Sih

Ketika sedang bokek, seseorang bisa berubah drastis. Tiba-tiba jadi reseh, mudah marah, nyinyir dan sinis pada orang lain. Wajar sih. Saat lagi gak punya duit, kemampuan untuk berpikir jernih dan kreatif hilang. Maklumin aja.

Bokek ini tak ada kaitannya dengan penghasilan besar maupun kecil. Sebesar apapun gaji, jika tak dikelola dengan baik akan selalu kekurangan. Tak perlu menunggu akhir bulan, seminggu setelah gajian pun; tak sedikit yang tongpes. Ironis kan. Padahal mengelola keuangan dengan baik itu bagian dari syukur lho.

Saya punya beberapa tips nih, agar berkecukupan dan gak selalu pusing saat tanggal tua. Bukan karna saya kaya banget. Bukan. Saya hanya amtenar biasa. Tapi terhadap apa yang telah Allah berikan, saya sungguh merasa kaya.

Mental kaya ini membuat kita selalu merasa cukup, nggak merasa paling menderita, nggak merasa kehilangan tatkala berbagi dan menjauhkan diri dari sikap meminta-minta

Pilar utama agar keuangan kita sehat adalah jangan sampai besar pasak daripada tiang. Harus tahu diri. Kalau mampunya naik supra, gak usah beli Inova, biar dikira kaya. Toh transportasi online sudah banyak, murah pula. Soalnya kalau beli mobil harus dipertimbangkan antara harga dengan fungsi. Belum lagi bahan bakar dan perawatannya. Mobil kan liability, bukan aset.

Duit cukupnya cuma buat liburan ke Jogja, ya gak perlu maksain ke Eropa demi ngejar feed instagram keren dan banyak like. Sesuaikan gaya hidup dengan kemampuan.

Gaya hidup yang ketinggian malah membuat hidup tertekan. Saya kalau mau jalan-jalan atau pengen sesuatu ya harus nabung dulu. Harus ada effort. Ke kantor jangan malu bawa bekal. Ngopi fancy, juga gak sering. Sesekali untuk self reward atau selebrasi. Tiap tahun ganti hp mahal, nongkrong di Starbucks, beli baju branded, trus akhir bulan jadi sobat qismin…., gak lucu kan. *gak papa miskin asal Spotify premium 😚

Tips berikutnya, siapkan amplop untuk masing-masing pos pengeluaran. Urutkan sesuai prioritas. Prioritas tiap orang beda. Tapi kalau versi saya pay your God firts. Menunaikan zakat dan sedekah. Lalu bayar cicilan, investasi, tabungan, kebutuhan sehari-hari, sisanya buat hura-hura. Cicilan sepanjang gak lebih 30% masih aman. Jangan nunggu ada sisa baru nabung, gak bakalan bisa.

Nyimpan di amplop memang kesannya manual banget, tapi cukup efektif. Istri saya pakai cara ini. Duit buat infak, buat tabungan, buat belanja dapur, buat biaya sekolah, buat transportasi, buat cicilan, buat apa aja deh; simpan di amplop itu. Dan harus dispilin. Jatah buat sekolah gak boleh diambil buat hura-hura.

Setiap ngeluarin duit, usahakan untuk mencatatnya. Bahkan struk belanja pun saya simpan, diurutkan sesuai tanggal. Saya pakai aplikasi Money Lover. Istri saya nyatetnya di buku.

Ketika kita rutin mencatat, kita akan tahu sebenarnya duit itu larinya kemana, borosnya pos apa, hematnya di mana. Biar gak bingung. Dari situ kita bisa evaluasi dan mempertimbangkan berapa yang bisa buat investasi atau keperluan lain.

Baca Juga “Tips Hemat Ala Mamah Muda”

Tips selanjutnya, bawalah uang secukupnya. Nafsu berbelanja acap kali menyeruak tatkala dompet tebal. Dompet yang penuh dengan uang, secara tak sadar membuat kita mudah menghabiskannya. Tapi jangan sampai juga kosong blong. Kalau saya, gak lebih 500rb. Ntar kalau tinggal dikit, ambil lagi ke ATM.

Nah untuk ATM, sebaiknya pisahkan antara ATM untuk operasional dengan ATM tabungan. Lebih aman, titipkan ATM tabungan ke istri. Tapi jangan kasih tahu PIN nya 😁

Terakhir, bersikaplah sederhana dan jangan lupa selalu bersyukur. Wujudkan dengan berbagi pada sesama. Sederhana itu gaya hidup, bukan berarti tak berpunya. Sesekali kasih uang parkir lebih, jangan nawar jualan pedagang kecil atau kasih tips pada petugas cleaning servis. Besarnya mungkin gak seberapa, namun itu sangat berarti buat mereka. Bisa jadi, berlimpahnya rizki yang kita terima saat ini, salah satunya berkat lantunan doa mereka.

Itu tadi sekelumit cara mengelola keuangan versi saya. Kalau ada yang mau nambahin silakan. Semoga semuanya slalu diberi kecukupan. Jangan pernah takut lagi sama tanggal tua ya.

Iklan

5 pemikiran pada “Gaji Kok Kurang Terus Sih

  1. untuk catatan pengeluaran harian dan bulanan, sudah kulakukan selama ini, tinggal tahan godaan untuk beli ini itu, dan perlu dipikir berkali2 beneran butuh nggak tuh barang….terima kasih telah diingatkan untuk bergaya sesuai isi dompet : )

Komentar kamu

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s