Selingkuh, Salah Siapa?

Gak harus ganteng, sick pack, tajir dan penuh pesona untuk memulai sebuah perselingkuhan. Kamu kere, tampang pas-pasan, gendut pun bisa melakukannya. Hanya butuh nyali dan ketegaan saja untuk mengkhianati pasangan.

Emang sih kalau lelaki udah mulai sukses, biasanya mulai banyak tingkah. Lirik kanan kiri, tambah genit, macam puber kedua gitu. Apalagi kalau tiap di rumah lihat istrinya pakai daster, tubuhnya bau minyak kampak, keningnya ditempeli koyok, gak mau dandan pula. Sebenarnya bukan gak mau dandan sih, lha uang belanja dikit kok minta istri harus slalu menarik.

Pensil alis aja 100rb, lipstik 350rb, bedak 600rb, krim siang, krim malam, facial dll butuh modal gede mas.

Pernikahan yang bahagia pun tak luput dari perselingkuhan. Punya istri cakep, seksi, pinter, pokoknya sempurna lah, gak jaminan juga untuk setia. Mungkin karna lelaki itu mudah bosan ya. Sebuah survey mengatakan, setelah tiga tahun menikah mulai muncul dorongan untuk selingkuh. Tak jarang perempuan yang memulai bermain api terlebih dulu. Urusan bermain hati, laki perempuan sama aja.

Trus kalau ada yang selingkuh, siapa yang mesti disalahkan. Lakinya, istrinya atau pelakornya? Si laki pasti berusaha mencari pembenaran dengan seribu satu alasan. Yang katanya khilaf lah, ujian dari Tuhan, tak kuat menahan godaan wanita atau karna terbujuk rayuan setan. Dia yang enak-enakan sama perempuan lain, setan yang disalahin. Dasar lelaki tak bertangggung jawab.

Pelakornya juga membela diri. Katanya bukan dia yang ngedeketin duluan, ngaku gak tahu kalau dia adalah suami orang, ngomong salah sendiri istrinya gak bisa menjaga dengan baik. Istrinya juga bakalan marah. Kurang apa lagi, sudah dicintai sepenuh hati, dilayani setulus jiwa, masih saja menelikung.

Tak perlu mencaci dan menghakimi siapa yang salah, karna kita bukan polisi moral. Biar masing-masing ngaca, instropeksi diri. Yang jelas selingkuh itu dosa besar, enaknya cuma sebentar. Rugi dah.

Gak ada ceritanya perselingkuhan yang gak ketahuan. Pasti kebongkar. Paling lambat lima belas bulan setelah memulai, pasangan bakal mengendus perbuatan bejat ini. Pak RT dan hansip kampung juga suka nangkep pasangan gak resmi yang lagi indehoi. Trus kalau udah ketahuan, minta dihalalin. Enak aja. * ini sih modusnya pak Dendy.

Makanya wajib hukumnya buat kita untuk menjadi lelaki setia. Karna ini adalah hadiah terbaik buat anak-anak kita. Mencintai ibu mereka, tidak menduakannya. Teguhkan hati. Jangan mudah tergoda dan tak perlu mencari kesempurnaan pada diri orang lain.

Selain itu juga harus saling percaya dan berbagi kebaikan pada pasangan, agar benih cinta makin bermekaran meski usia makin menua. Jangan lupa juga untuk selalu bersyukur. Maksudnya syukur banget dah ada yang mau sama kita. Bagaimana pun model dan bentuk pasangan kita, mungkin kita kurang puas atau gimana, tapi itulah yang terbaik yang Tuhan berikan untuk kita. Percayalah.

Janji ya, setia ya. Jangan pernah jadi pelakor atau pebinor. Semoga keluarga kita selalu rukun, penuh cinta, dinaungi keberkahan dan dijauhkan dari badai perselingkuhan. Amin dong.

****

a real man would never cheat on the one he truly love

Iklan

11 pemikiran pada “Selingkuh, Salah Siapa?

  1. Postingan ini bagus, saya sampe speechless bacanya. Pertama, karena yang nulis dari sisi laki-laki, dan nulisnya objektif euy. Kedua, suka banget sama statement ini: Makanya wajib hukumnya buat kita untuk menjadi lelaki setia. Karna ini adalah hadiah terbaik buat anak-anak kita. Mencintai ibu mereka, tidak menduakannya

Komentar kamu

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s