Mengingat Umur

Gara-gara minggu depan diundang ikut Family Gathering, saya jadi ingat umur. Lho kok? Iya, kata Bos, acara itu sekaligus merayakan ultah 10 orang karyawan yang lahir di bulan Agustus. Buat seru-seruan aja. Ceritanya kantor mau bikin acara ulang tahun berjamaah, biar pahalanya lebih banyak, lebih ngirit pula ongkosnya, bisa patungan. Dan saya salah satu orang yang berulang tahun. *cie kasih kado dong kak…*

Tahun ini saya memasuki usia ke 30. Tepatnya tanggal xx nanti. Belum terlalu tua sih, tapi gak muda-muda amat. Tidak sedikit pula yang mengira usia saya 25. Mungkin mereka khilaf. Dan saya biarkan saja, menikmati kekhilafan mereka. Namun bagaimana pun juga, umur tetap tak bisa dibohongi.

Sejujurnya bukan cuma momen ulang tahun yang menyadarkan kalau saya gak abegeh lagi. Ada beberapa hal yang membuat saya harus menerima kenyataan bahwa semakin hari saya semakin menua. Ini dia:

1. Ingat umur saat lebih sering dipanggil pak bukannya mas sama klien/costumer. Agak ganjil mendengarnya, berasa aki-aki banget. Lha wong teman-teman aja manggilnya bra bro bra broh.
2. Ingat umur saat ambil raport anak-anak. Ketemu wali murid yang lain. Auranya itu loh…
3. Ingat umur saat lebaran, berkumpul dengan ponakan dan mereka sudah besar. Padahal baru setahun gak ketemu mereka. Eh sudah ada yang kuliah.
4. Ingat umur saat ke dokter, tanpa basa-basi langsung ditanyain berapa umur sekarang.
5. Ingat umur saat berolah raga. Saya seneng banget bersepeda, lari dan renang. Tapi ya itu, sekarang kok cepet banget ngos-ngosan. Beda sama dulu. Pernah pas ikutan touring sepeda harus diangkut truk rescue, karna gak kuat. Malu banget deh.
6. Ingat umur saat reuni SMA, teman-teman sudah punya anak semua.
7. Ingat umur saat nyetel lagu 90-an kemudian ditanyain anak PKL. Lagu apaan itu mas? #jleb
8. Ingat umur saat bercermin, nampak sedikit uban menyembul malu-malu di antara rambut hitam lainnya.
9. Ingat umur saat bantuin anak ngerjain PR. Kok susah banget sih, dulu pas saya SD gak ada pelajaran kayak gini.
10. Ingat umur saat melihat album foto. Menyaksikan kejayaan masa muda saya. Emang beda dengan sekarang.
11. Ingat umur saat bingung nyari kacamata. Ternyata ada di atas kepala *fyuuh
12. Ingat umur saat pulang kampung, gak bisa berjumpa dengan beberapa tetangga yang terlebih dahulu menghadap Sang Pencipta.

Tapi saya gak sedih kok beranjak tua. Malah bersyukur masih diberi kesempatan lebih panjang menikmati hidup. Justru senang karna hal itu membuat saya semakin berbenah, berusaha semakin dewasa, semakin matang mempersiapkan bekal untuk hari esok.

Buat yang lebih tua dari saya, tetep cemungud ya kak…, coba aja baca ini Awet Tua

Iklan

2 pemikiran pada “Mengingat Umur

  1. Ping balik: Nasehat Grup WA | …ingin mengatakan begini dengan cara begitu…

Komentar kamu

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s